Menyelam sambil gowes sepeda

sepeda gowes
foto bukan saya, tapi wajah ngga jauh beda | sumber dari google

Olah raga memang hobi saya termasuk bersepeda, meski ngga setiap waktu juga saya berolah raga sepeda. Tanpa maksud pencitraan, saya sudah menyukai bersepeda sejak kecil.

Mengenai sepeda, saya masih sangat ingat sekali bagaimana saya belajar bersepeda. Saat duduk di kelas 3 atau 4 SD, saya beranikan diri untuk belajar gowes sepeda. Hal tersebut merupakan keinginan saya untuk bermandiri berangkat ke sekolah sendiri karena ngga enak hati sama tetangga yang sudah terlalu banyak merepotkannya untuk mengantar saya ke sekolah.

Yaa! Tetangga-tetangga di samping rumah saya memang sudah seperti keluarga sendiri, bagi saya mereka orang tua saya sendiri dan banyak dari mereka menganggap saya seperti anaknya sendiri. Hubungan kami sudah sangat harmonis disini.


Muchtar Idris namanya, saya biasa memanggilnya bapak Ota, seorang kepala keluarga yang memiliki 5 orang anak yang sudah lebih dewasa dari saya dan ibaratnya saya adalah anak ke-6nya. Dari SD kelas satu saya sering sekali diantar beliau naik sepeda, dan itulah yang membangkitkan semangat saya untuk belajar menggunakan sepeda.

Memang ngga mudah belajar gowes sepeda, seperti bayi yang baru belajar jalan memang harus berkali-kali jatuh bangun dulu. Begitu juga saya kala itu, belajar gowes menggunakan sepeda keranjang bapak Ota yang berwarna biru, berkali-kali juga saya harus terjatuh.

funbike

Saat itu saya belajar gowes dengan didampingi kakak perempuan saya, perlahan saya dilepas untuk gowes sendiri sepeda biru yang ukurannya lebih besar dari postur badan saya.

" Ayo-ayo terus di kocek pedal sepedanya " teriak kakak saya kala itu yang masih saya ingat saat ini.

satu dua kocek sepeda memang roda masih berputar dan sepeda melaju dengan santai tapi tepat di depan rumah mas yoyo (salah satu teman kakak), saya harus terjatuh dan itu pertama kali saya terjatuh dari sepeda dan itu juga pertama kali saya masuk ke selokan (Got) dari sepeda.

Sakit ? Iya, sakit dan malu.. tauuu *tutup muka pake karung goni*

Cukup menghibur mengingat kejadian memalukan itu dan pastinya sangat menghibur mereka yang melihat saya terjatuh dan nyebur ke selokan. Kejadian itu menjadi kenangan terburuk sepanjang hidup saya dan menjadi kegagalan pertama saya sebagai penggowes sepeda tapi itu ngga membuat saya balas dendam dengan menjadi tukang ojek sepeda, lho.

Bukan.... bukaaaaaaaan! saya bukan tukang ojek sepeda.

Dari kejadian itu ngga membuat saya langsung jago gowes sepeda, saya juga harus terjatuh dan terjatuh lagi. Tekat saya untuk bisa gowes akhirnya diwujudkan oleh orang tua saya dengan membelikan saya sebuah sepeda MTB yang sesuai postur tubuh saya (meski harus ngambek dulu biar di beliin sepeda -_- ).

Untuk menjaga keselamatan saya saat bersepeda, maka dipasanglah dua buah roda kecil sebagai penjaga keseimbangan saat di gowes. Tapi saya yang merasa sudah bisa gowes, maka saya memilih untuk menggunakannya satu roda kecil saja dan akibatnya saya masih harus terjatuh lagi meski dengan bantuan satu buah roda kecil itu. Singkat cerita, saya berhasil untuk gowes sepeda tanpa terjatuh lagi dan berangkat ke sekolah seorang diri dengan menggunakan sepeda.

Tiba di kelas 5 SD, akhirnya sepeda MTB saya dijual dan membeli sepeda BMX Tiger dengan shockbreaker ditengahnya hasil dari swadaya masyarakat sekitar, paska anu-ku disunat. Jadi ceritanya waktu saya disunat, orang-orang yang jenguk kudu kasih sumbangan untuk liat anu-ku yang habis disunat gitu.

Tapi naas saat saya berada dikelas 6 SD, sepeda BMX saya harus hilang di rental dingdong saat liburan sambil main game Taken di dingdong. Akibatnya saya ngga lagi gowes sepeda sampe lulus sekolah di tingkat menengah pertama alias SMP, bukan karena saya ngga mau gowes sepeda lagi tapi karena jarak sekolah SMP dengan rumah lebih dekat.

sepeda onthel indonesia

Dan baru setelah adanya Car Free Day di Jakarta, saya dan teman-teman mencoba mengumpulkan uang untuk merakit sepeda fixie yang sedang musim baru-baru ini dan pastinya saya dan teman-teman sering gowes dari rumah kami yang ada di Priok menuju ke Bundaran Hotel Indonesia (BHI).

Jaraknya lebih dari 5 kilo meter, mungkin bagi beberapa orang jarak segitu udah jauh banget tapi percaya ngga, terakhir saya ke BHI dalam rangka dbloggerRun di minggu lalu, kita berkumpul di depan Plaza Indonesia dan disana terdapat komunitas sepeda onthel. Saya sempat bertanya kepada salah satu anggotanya yang memiliki usia jauh banget diatas saya alias udah tua.

Dia salah satu anggota komunitas yang terjauh rumahnya, dia berasal dari Purwokerto. Jarak yang sangat jauh tuk gowes ke Jakarta.

Hah! Sumpeh loooooh !! gowes dari Purwokerto ke Jakarta ?

" Iya mas, saya penggowes sepeda onthel terjauh dari purwokerto tapi saya dari sana titip sepeda di kereta barang dan setibanya di Jakarta saya dijemput sama anak saya naik mobil ke Pulo gadung " jawab bapak itu sambil ketawa meledek saya. -_-

Bagaimana pun juga atas jawaban bapak itu, sepeda memang bisa jadi kendaraan alternatif yang sangat mungkin diwajibkan untuk mengurangi kendaraan bermotor agar dapat mengurangi polusi udara yang ada di kota, terlebih di Jakarta.

Punya pengalaman dan kesan unik mengenai sepeda ? yuk ikutan sayembara batavusqu


Subscribe to receive free email updates:

10 Responses to "Menyelam sambil gowes sepeda"

  1. Salam Takzim
    Terima kasih gan atas kesediaannya memberi kado di HUT zipoer7 ke 5 dan saya akan catat sebagai peserta
    Salam Takzim Batavusqu

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama bang, senang bisa berpartisipasi di acara bang isro :)

      Hapus
  2. Hahahahaha... dikirain naik sepeda daru Purwokerto itu bapak2... gile aje betisnya..xixixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.., perhatian banget sama betisnya ^^

      Hapus
  3. Gokil tuh bapak bapak yang pada cosplay pake baju SD :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lo salah liat bro..!
      Itu anak SD yg lagi Cosplay pake wajah bapak2

      wkwkwk

      Hapus
  4. seru ya... :) coba punya sepeda lagi sekarang kayak jaman kecil dulu, bisa travelling juga plus ngumpul bareng teamn2 :)

    BalasHapus
  5. Yang ini belum daftar nih, masih nyari sepedanya untuk minjem :D

    Salam

    BalasHapus
  6. Si bapak pandai stand up kayaknya tuh hahaha.

    BalasHapus
  7. Wah si bapak bisa bercanda Gokil juga tuch hehehe. Kalau beneran naik sepeda Purwokerto - Jakarta bisa jadi rekor Muri tuh.

    BalasHapus