Nga-Joss Gandoss blogger dan publisher

Kopi Joss


Kalo orang kampung ke ibu kota terus girang liat monas yang tingginya ajegile dibilang "Ndeso" / "Katrok"

Kembali pake tengtop..

Tapi kalo orang kota ke desa terus girang minum kopi joss mungkin bisa dibilang "Norak" alias "Parno" kali yaa..

Yaa! Norak bukan berarti cucu nya Mpo Nori dan juga Parno bukan berarti tetangganya Parto. Ceritanya liburan kemarin merupakan liburan yang istimewa bagi saya. Liburan pergi keluar kota bersama teman-teman sobat dblogger dan juga beberapa teman dari Limau Publisher.

Liburan kali ini juga bermaksud untuk menghadiri acara peluncuran website Bukukopi.com yang diselenggarakan oleh limau publisher dan juga #kampusfiksi di Jogja. dari Jakarta menuju Jogja saya duduk di kereta disamping wanita yang sepanjang perjalanan rajin membaca hingga delapan jam tak terasa.

Setibanya saya dan rombongan pun di jemput oleh sebuah mobil menuju tempat penginapan yang berjarak tidak jauh dari stasiun Tugu Jogja. Tak lama kami tiba di penginapan, sekitar pukul delapan kami singgah ke sebuah rumah makan.

Waktu yang singkat, sayang bila harus dihabiskan hanya untuk istirahat. Saya, om Srondol, om Nur Terbit, dan pak Berlian menyempatkan diri untuk menghangatkan malam yang dingin dengan segelas kopi di pinggir jalan yang saya lupa nama daerahnya, kami ngampar di pinggir jalan bersama puluhan muda-mudi (efek diskusi sama orang tua -___-" ). Kopi Joss namanya atau kalo dalam bahasa asing di sebut Coffe Joss, silahkan aja kalo ada yang mau bilang saya Norak, Parno, Kotaan (lawannya kampungan / ndeso), atau bilang kuper.. Monggggo.. sedia kapak sebelum di bully.

Suasana Kopi Joss - Jogja malam hari

Bener-bener ngga tau seperti apa wujudnya kopi ini, awalnya saya berfikir kopi ini merupakan kombinasi segelas kopi dengan segelas extra joss.

" Mas Alfan, mau coba nda Kopi Joss nya ? " ucap om Srondol yang sempat menjadi korban penculikan Prabowo.

" Kopi opo iki, om ? Kopi campur extra joss yaa ? nda mau om, aku suka mules kalo minum exjoss"

"Bukan, Kopi campur Arang " sambut pak Berlian

Hah! Ngga kebayang kalo harus minum kopi campur Arang bakar yang panas membara. Tapi dengan namanya yang bikin penasaran, saya pun beranikan diri untuk mencobanya. Seruput pertama, lidah serasa kaya banci, melet-melet dengan kopi yang terasa pahit arang bakar yang masih membara.

" Mas nunggu ngendap dulu arang bakarannya biar nda pahit, baru di minum " om Srondol beri wejangan lagi ke saya.

Mengikuti wejangan om Srondol, saya jadi lelaki sejati diantara tiga om-om yang funky. Kopi menjadi berwarna dengan rasa manis dan gosong arang yang nikmat alias gurih di minum. Aneh! biasanya saya kalo minum kopi terasa jantung berdebar dan perut mulas, tapi saat minum kopi ini tidak terasa.

Kebetulan om Srondol mendokumentasikan video cara pembuatan kopi ini lho, nda percaya ? monggo di plototin aja videonya di bawah ini



Usut punya usut alias saya sempatkan bertanya ke pedagannya mengenai kopi ini yang ternyata ngga ada keistimewaan dalam proses pembuatannya.

" Pak, untuk membuat kopi joss ini, pake arang khusus nda ? " tanya saya.

" nda ada mas, arang apa aja bisa dipake juga kok, cuma kami menggunakan kopi yang di giling sendiri " cetus penjual kopinya.

Menurut saya pribadi, meski ngga punya keistimewaan dalam bahan yang digunakan namun keistimewaannya kopi tersebut terdapat dalam proses pembuatannya yakni dengan menggunakan arang membara yang di cemplungkan ke kopi yang sudah diseduh dengan air.

Dan sok tau saya, yang namanya abu sisa pembakaran arang ngga baik untuk kesehatan tubuh tapi mengingat keunikan dari penyajian minuman ini dan belum tau rasanya, ngga salah juga mencobanya. 

Singkat cerita, malam itu ngajoss gandos sambil diskusi dan menikmati riuh ramai muda-mudi sembari menikmati beberapa tusuk sate. Selepas itu kami kembali ke penginapan untuk beristirahat, tapi ngga untuk saya karena harus menunggu sobat dblogger yang ketinggalan kereta.

Sumber foto : screenshoot video

Subscribe to receive free email updates:

15 Responses to "Nga-Joss Gandoss blogger dan publisher"

  1. Jadi inget Yogya nih..... he,, he,, he,,

    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah mas Indra mah jalan-jalan terus yah

      Salam, mas :)

      Hapus
  2. pernah nyoba sekali ke kopi joss itu, dan memang bikin ketagihaaaan, heuheu

    BalasHapus
  3. manteb dah..
    kalo gak salah itu jalan mangkubumi broh..
    kok teh ani gak diajak ke kopi josnya broh, padahal teh ani pengen tuh nyobain..

    BalasHapus
  4. Klo aku arang di kopinya itu aku emut-emut kayak permen. Nggilani yo ben. Lha minum kopi dicampur arang udah nggilani kok :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. tadinya saya mau coba dikenyot nyot dikenyot nyooot kayak dedek bayi lagi netek malah -___-"

      Hapus
  5. mantaap.. kita harus ke Jogja lagi broo!! Jogja, Raminten, Kopi Joss, i'll be back..hehehehe.....

    BalasHapus
  6. kopi campur exjos? gokil itu beneran kaga ya haha pasti bercanda.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneran ada mas, selain Kopi Joss ada Kopi Extra Joss juga, soal rasa, saya ngga berani coba deh :D

      Hapus
  7. Tidak!! kenapa saya ga diajak kesitu sih :'( cuma nongkrongin penginepan.. hihihi

    BalasHapus
  8. Yahh, sayang saya ga diajak ketempat itu :( lain kali koling2 dulu yaa..

    BalasHapus
  9. pernah sekali diajak suami minum kopi jos itu, di depan PLN jl. Mangkubumi....he..he...he...tapi saya lebih suka jahe hangat tampa di campur areng,,,,:)

    BalasHapus