Petak Umpet Sama Guru Ngaji

indahnya islam, indahnya  berbagi, blogger, google
Petak Umpet Sama Guru Ngaji

Termasuk kurang ajar yah kalau waktunya ngaji eh saya malah ngumpet muter-muter keliling komplek. Cerita ini yang paling susah banget saya lupakan dan salah satu yang paling konyol dalam hidup saya. Jadi intinya kali ini saya mau curhat dikit di blog.

Dirumah, kakak dan saya termasuk yang paling susah disuruh ngaji ke masjid bersama teman-teman. Meski udah terdaftar di tempat ngaji sering kali saya bolos ngaji sampai sering diomelin sama emak.
Emang dasar orang tua berharap sekali anaknya jadi sholeh dan taat beribadah. Gak hilang akal, si emak pun mengajukan ngaji privat biar saya ngaji di rumah saja.

Meskipun demikian saya pun gak kalah akal untuk bolos dan konyolnya kakak saya juga sering ngomporin untuk bolos ngaji. Hampir setiap saat ketika waktunya ngaji ada saja alasan untuk gak ngaji.

"Jalan-jalan aja yuk naek sepeda" ajak kakak yang hampir di setiap jadwal ngaji. Dia alasannya mau ngajarin saya naik sepeda.

Dan konyolnya saat pertama kali saya belajar naik sepeda itu pula kena karma karena bolos ngaji. Jatuh dari sepeda terus masuk ke selokan.

Nangis, luka, dan pastinya basah kuyup. Mau gak mau harus pulang kerumah. Malunya bukan kepalang karena ada guru ngaji saya dirumah. Misi bolos pun gagal hari itu. Tapi kejadian itu gak bisa bikin saya jera, dihari selanjutnya pun selalu sama. Yaa.. ngumpet-ngumpet naik sepeda muterin komplek buat hindari ngaji.

Kalau emak bisa bertanduk mungkin bukan lagi dua yang tumbuh tapi bisa jadi lima dikepalanya karena ulah saya ini.. maap ya mak .. hehe.

Layaknya lagi main petak umpet. Pernah emak saya nyari muterin komplek dan saya muter juga biar gak ketemu sama emak. Atas ulah saya keimanan dan kesabaran seorang guru ngaji sangat diuji
Tapi se-bandel-bandelnya saya gak pernah pulang kerumah lewat dari waktu shalat maghrib.

Luar biasanya dibalik tingkah saya yang selalu menghindari jadwal ngaji ada kesabaran yang besar dari guru ngaji saya. Beliau gak pernah mengeluh atas kelakuan saya. Beliau juga selalu sabar menunggu saya pulang kerumah.

Dan saya pun sangat bersyukur karena bisa memiliki guru ngaji seperti beliau. Ketika beliau mengalami koma beberapa hari di rumah sakit, disitu saya sangat terasa menyesal yang mendalam. Tapi alhamdulillah segala puji dan syukur kehadirat Allah SWT Yang Maha Kuasa, saya diberikan kesempatan lagi untuk belajar tentang agama bersama beliau. Atas kekuasaan-NYA beliau sehat kembali dan dapat mengisi ceramah di pengajian rutin mingguan di masjid.

Dan bersabarlah kamu bersama dengan orang-orang yang menyeru Tuhannya di waktu pagi dan petang hari dengan mengharap keridhoan-Nya. Dan janganlah kedua matamu berpaling dari mereka (karena) mengharapkan perhiasan kehidupan dunia. Dan janganlah kamu mengikuti jalan orang yang telah Kami jadikan hatinya lalai dari mengingat Kami serta menuruti hawa nafsunya, dan adalah keadaan mereka itu melampaui batas.” - Al Kahfi, Ayat 28.

Sesungguhnya bisa berkumpul bersama orang-orang saleh bagi saya adalah sebuah nikmat yang saya yakini dapat membawa kebahagian kelak di akhirat.









Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Petak Umpet Sama Guru Ngaji"

Posting Komentar